Ajine Kawruh Sesrawungan LAN Pentinge Sesrawungan

Ajine Kawruh Sesrawungan LAN Pentinge Sesrawungan

DERO.NGAWIKAB.ID – Kita urip ing alam donya iki mbutuhake srawung karo liyan. Awit siji lan sijine kudu sesambungan: gethok tular, tulung tinulung, sambat-sinambat. Wiwit jaman kuna – makuna , uripe manungsa pancen wis padha sesrawungan lan gegrombolan. Kejaba ta ana wong kang arep urip ora kaya salumrahe, arep menjila, mertapa, utawa urip ijen ana ing tengahing alas, ora mikir sandhang pangan lan keperluwan , — bisa uga wong kang kaya mangkono mau ora mbutuhake marang pasrawungan.

Nanging tumrape umum, kang urip ing bebrayan, kang mangku bale omah, kang sesambungan lan kulawarga, — gelem ora gelem , kudu sesrawungan karo liyan. Wiwit nindakake pegaweyan kanggo kebutuhan dhewe ing sajroning omah ing sajabaning omah, nganti pegaweyan ing kantor , pasar, plabuhan, pabrik, tegal sawah, lsp. Kita mesthi mbutuhake srawungan lan tenagane liyan.

Malah-malah tumrape wong kang arep anggayuh kemajuwan ing laladan pegaweyane, bab sesrawungan iku kudu digatekake banget. Disinau kanthi temen-temen supaya mangerti marang wadi-wadi , nuli ditindakake kanthi becik, murih bisane karahayon saka enggone pinter sesrawungan , sokur bage bisa antuk kauntungan.

Manut panitipriksane Lembaga Carnegie, nyata yen asile gegayuhane wong ing laladan pegaweyane iku : 15% saka kawruhe vak, yaiku kawruhe kang ditindakake , dene kang 85% saka enggone pinter sesrawungan karo liyan, luwih-luwih karo wong kang gegayutan karo pegaweyane.

Samono pentinge kawruh bab sesrawungan utawa pergaulan. Nanging nalikane kita isih bocah isih sekolah biyen ora nate oleh wulangan kasebut. Mengkono uga ing kapustakan kita, para leluhur kita ora ninggali kitab wewarah ngelmu srawungan kang kena kita enggo tuntuna urip ing sajroning alam rame iki. Ing Wedhatama mung ana tinemu pepindhan, kepriye tunane (rugine) wong kang kidhung (kaku) ing bab sesrawungan kang amarga kurang sesurupane . sanadyan tuwa pisan , nanging yen ora ngerti marang ubeng ingering jaman, yekti sepi asepa lir sepah samun, samangsane pakumpulan, gonyak-ganyuk nglelingsemi. Mangkon kasebut ing Wedhatama.

Dadi wong kurang kawruhe, yen srawungan karo wong akeh, sikepe gonyak-ganyuk ngisin-isini. Utawa cara tembunge kang lumrah : lingak-linguk kaya kethek ditulup.

Mula saka iku , kawruh sesrawungan utawa pergaulan iku sajatine perlu banget kita udi. Awit yen kita kasil bisa nindakake kanthi becik, bisa narik perhatian lan sympatiene (sengseme) wong kang kita ajak srawungan, bakal bisa nekakake karahayon tumrap kita, lan iya bisa nekakake kauntungan lan kabegjan tumrap pegaweyan utawa perusahaan kita.

CARANIPUN SESRAWUNGAN:

Sesrawungan nggadahipun 2 cara inggih menika:

  1. Sesrawungan langsungIngkang dimaksut sesrawungan langsung inggih menika, tiyang satunggal dhateng tiyang satunggalipun sami padha kepanggih gapruk, ingkang disengaja utawi mboten disengaja
  2. Sesrawungan mboten langsungIngkang dimaksut sesrawungan mboten langsung inggih menika tiyang satunggal kaliyan tiyang satunggalipun mboten sami kepanggih ananging saged sami sesambetan.Ing jaman modern punika, kathah alat sesambetan ingkang canggih ingkang saged diagem sesrawungan,alat punika mboten naming tiyang enem ingkang saged ngagem ananging tiyang sepuh uga saged ngginakaken, umpaminipun: Facebook, Twitter, BBM, WhatsApp, Line, lsp.Kejawi saged diganakaken kangge sesrawungan wau, alat punika utawi lumrahipun kasebat Sosial Media (SosMed) ugi saged diginakaken kangge mangertosi dunia luar.

BAB KANG PERLU DIGATOSAKEN NALIKA SESRAWUNGAN:

  • Unggah ungguh utawa tingkah laku
  • Pangandikan ingkang sopan lan mboten nyinggung tiyang sanes
  • Nampi pamanggih tiyang sanes
  • Mboten mekso tiyang sanes nyembadhani pamanggihipun

MANFAAT SESRAWUNGAN:

  • Memperkuat tali silaturahmi
  • Menambah pengalaman
  • Menambah wawasan

Di Cuplik Dari Berbagai Sumber

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0
KUPATAN, TRADISI JAWA YANG KENTAL MAKNA

KUPATAN, TRADISI JAWA YANG KENTAL MAKNA

DERO.NGAWIKAB.ID – Sepekan usai puncak hari raya Idul Fitri, masyarakat merayakan Lebaran Ketupat. Tradisi ini telah berlangsung ratusan tahun, dan terus berjalan hingga kini.

Budaya kupatan di yakini bagian warisan kejayaan hindu budha yang telah mengalami akulturasi dan pengubahan makna. Di masa lalu, Ketupat (kupat) merupakan sebuah tradisi memuja Dewi Sri, dewi pertanian dan kesuburan, Dewi Sri dianggap sebagai pelindung kelahiran, kehidupan, kekayaan, dan kemakmuran.

Setelah masuknya islam, Kupatan (bakdo kupat) diperkenalkan oleh Sunan kalijaga pada masa kerajaan Demak, oleh masyarakat Jawa islam kupatan difungsikan sebagai puji syukur kecil pada Tuhan.
Dalam buku ‘Malay Annal of Semarang and Chrebon’, H.J. de Graaf mengatakan bahwa ketupat merupakan simbul perayaan hari raya islam pada abad ke-15 pada masa pemerintahan Kasultanan Demak.

Dalam bukunya Graaf menduga janur merupakan identitas budaya pesisir karna di daerah pesisir dipenuhi pohon kelapa.

Clifford James Geertz adalah seorang ahli antropologi asal Amerika Serikat yang banyak melakukan penelitian di Indonesia mengatakan Orang jawa meyakini Janur kuning dapat digunakan untuk tolak balak, oleh sebab itu ketupat banyak digunakan dalam berbagai upacara adat, Janur dalam bahasa jawa merupakan kependekan dari ‘Jatinining nur’ yang memiliki makna memiliki cita-cita untuk menggapai cahaya ilahi dengan hati yang bersih.

Lebaran ketupat yang dirayakan pada 8 Syawal, merupakan bentuk menyisipan nilai Islam dalam budaya lokal.

Tujuan utama diselenggarakannya Kupatan oleh masyarakat muslim khususnya di pulau Jawa adalah untuk memperkuat tali silaturahim antar sesama.

Pada masyarakat Desa Dero tepatnya di dusun Tegal Duwur perayaan Kupatan (lebaran ketupat) menjadi waktu yang istimewa. Pasalnya, pada hari itu, akan dilangsungkan kendurian ketupat yang dipimpin tokoh agama di masjid. Dilanjutkan saling mengirim ketupat ke kerabat dan tetangga.

Dengan saling mengirimkan (ater-ater, jw) ketupat, silaturahim antar warga semakin erat. Sementara, di keluarga masing-masing menikmati ketupat yang dilengkapi dengan berbagai sajian lainnya seperti lontong serta sayur panggang, dan jajanan seperti lepet dan lopis.

Share and Enjoy !

0Shares
0

0
0

Doa Khusus Shalat Tahajud di Malam Lailatul Qadar dan 10 Hari Terakhir Ramadhan 1441 H

Doa Khusus Shalat Tahajud di Malam Lailatul Qadar dan 10 Hari Terakhir Ramadhan 1441 H

DERO.NGAWIKAB.ID – Pada Ramadhan 1441 H atau Ramadhan 2020 ini,Kami Operator Website Resmi Desa DERO.NGAWIKAB.ID.akan membagikan Bacaan Niat Shalat Tahajud dan Tata Cara Shalat Tahajud serta waktu pelaksanaannya yang semuanya kami kutip dari BANJARMASINPOST.CO.ID

Berikut Tata Cara Shalat Tahajud, Niat Shalat Tahajud dan Bacaan Doa Khusus Sholat Tahajud di 10 Hari Terakhir Ramadhan 1441 H.

Inilah Bacaan Doa Khusus Shalat Tahajud dan Niat Shalat Tahajud di bulan Ramadhan 2020 serta Tata Cara Shalat Tahajud lengkap dengan Waktu Pelaksanannya di 10 Hari Terakhir Ramadhan 1441 H.

Meski bisa dikerjakan di luar bulan Ramadhan 1441 H, akan tetapi mengerjakan amalan Salat Tahajud ini di bulan Ramadhan punya nilai tersendiri.

Shalat Tahajud adalah shalat sunnah yang dikerjakan pada malam hari.Shalat ini biasanya dikerjakan pada waktu sepertiga malam

Sholat tahajud dianggap sebagai ibadah shoaat sunnah yang paling istimewa, sebab disebutkan dalam Alquran dapat membuat pengamalnya diangkat ke tempat yang terpuji di mata Allah. 

Bisa dikerjakan kapan pun dalam kurun waktu setelah isya’ sampai masuknya waktu subuh. Walaupun begitu ada waktu yang paling dianjurkan untuk melaksanakan shalat tahajud, yaitu sepertiga malam terakhir.

Melansir dari Tribunnews, berikut tata cara doa dan keutamaan dari Shalat Tahajud.

Niat Shalat Tahajud

Untuk niat shalat tahajud tidak jauh berbeda atau hampir sama dengan shoaat sunnah lainnya, cukup pendek dan mudah untuk diingat.

Doa dan Niat shalat tahajud adalah sebagai berikut :

أُصَلِّيْ سُنَّةَ التَّهَجُّدِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى

Bahasa latin : Ushollii sunnatat tahajjudi rak’ataini lillaahi ta’aalaa.

arti dalam bahasa Indonesia-nya : Aku (niat). shalat sunat tahajud 2 rakaat, karena Allah Ta’ala

Doa Khusus Salat Tahajud

Rasulullah juga mengajarkan doa khusus untuk shalat tahajud. Yakni doa shalat tahajud yang dibaca sebagai doa iftitah:

 Dari riwayat Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu:

اَللّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُوْرُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ، أَنْتَ الْحَقُّ، وَوَعْدُكَ الْحَقُّ، وَقَوْلُكَ الْحَقُّ، وَلِقَاؤُكَ الْحَقُّ، وَالْجَنَّةُ حَقٌّ، وَالنَّارُ حَقٌّ، وَالسَّاعَةُ حَقٌّ،

اَللّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ، وَبِكَ آمَنْتُ، وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ، وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ، وَبِكَ خَاصَمْتُ، وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ. فَاغْفِرْ لِيْ مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ، أَنْتَ إِلٰهِيْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ أَنْتَ

Ya Allah, hanya milik-Mu segala puji, Engkau cahaya langit dan bumi serta siapa saja yang ada di sana. Hanya milikMu segala puji, Engkau yang mengatur langit dan bumi serta siapa saja yang ada di sana. Hanya milikMu segala puji, Engkau pencipta langit dan bumi serta siapa saja yang ada di sana. Engkau Maha benar, janji-Mu benar, firman-Mu benar, pertemuan dengan-Mu benar. Surga itu benar, neraka itu benar, dan kiamat itu benar.

Ya Allah, hanya kepada-Mu aku pasrah diri, hanya kepada-Mu aku beriman, hanya kepada-Mu aku bertawakkal, hanya kepada-Mu aku bertaubat, hanya dengan petunjuk-Mu aku berdebat, hanya kepada-Mu aku memohon keputusan, karena itu, ampunilah aku atas dosaku yang telah lewat dan yang akan datang, yang kulakukan sembunyi-sembunyi maupun yang kulakukan terang-terangan. Engkau yang paling awal dan yang paling akhir. Engkau Tuhanku. Tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau. (HR. Muslim, Ibnu Majah dan Ahmad)

Tata Cara Salat Tahajud

Mengenai cara shalat tahajud tidak jauh berbeda dengan sholat sunnah umumnya.

Adapun tata cara Shalat Tahajud yang dikutip dari ceritaislami.net yaitu sebagai berikut :

  • Membaca niat shalat tahajud seperti yang terlah tertulis di atas dengan suara yang pelan saja, diikuti dengan artinya di baca dalam hati.
  • setelah membaca niat dilanjutkan dengan membaca takbir, (membaca Allahhuakbar) sambil tangannya di angkat ke atas
  • Kemudian membaca doa iftitah (sunah)
  • Lalu membaca surat alfatihah, setelah alfatihah membaca surat pendek yang ada dalam Al Qur’an yang telah dihafal, seperti surat Al Ikhlas, Annas, Alfalaq, dan lain-lain
  • Kemudian lanjutkan seperti pada langkah langkah shalat pada umumnya. Seperti rukuk, sujud, hingga salam.
  • Setelah salam disunahkan membaca bacaan wirid, tasbih, tahmid, takbir, sholawat, istigfar, kemudian membaca doa shalat tahajud.

Waktu Salat Tahajud

Kerapkali ada pertanyaan, kapan waktu yang tepat untuk melakukan shalat malam?

Apakah bila ingin melaksanakan shalat sunnah tahajud memang harus sesudah tidur terlebih dulu

Dalam kajian Halaqah yang dimuat Tribun Jateng (Tribunnews.com Network), disebutkan secara bahasa, tahajud berasal dari kata kerja tahajjada yang berarti bangun dari tidur.

Sedangkan menurut istilah, shalat tahajud berarti melaksanakan shalat sunnah di waktu malam hari sesudah tidur (Muhammad Syata, ‘Ianatut Thalibin, Jilid I, tt, 267).

Jadi, syarat diperbolehkannya melaksanakan shalat tahajud ialah tidur terlebih dahulu, walaupun cuma sebentar.

Dasar hukumnya ialah firman Allah yang artinya, dan pada sebagian malam, lakukanlah shalat tahajud (sebagaisuatu ibadah) tambahan bagimu.

Mudah-mudahan Tuhanmu mengangkatmu ke tempat yang terpuji (QS. 17:79).

Menurut riwayat Abu Hurairah, disebutkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, shalat (sunnah) yang paling utama dikerjakan setelah shalat wajib adalah salat di tengah malam (shalat tahajud)  (IbnHajar al-Asqalani, Bulughul Maram, tt, 74).

Adapun sebelum melakukan shalat tahajud, disunnahkan menggosok gigi (bersiwak) terlebih dahulu (Wahbah Zuhaili, al-Fiqh al-Islamiy wa Adillatuhu, Juz II, 81).

Mengenai bilangan rakaat tahajud, para ulama’ berselisih pendapat, ada yang berpendapat bilangan tahajud maksimal sebanyak duabelas rakaat (Zainuddin Malibari, Fathul Mu’in, tt, 33).

Dalam riwayat Ibn Abbas, bilangan tahajud sebanyak sepuluh rakaat.

Sedangkan riwayat dariAisyah menyebutkan bahwa bilangan tahajud sebanyak delapan rakaat (WahbahZuhaili, al-Fiqh al-Islamiy wa Adillatuhu, Juz II, 81).

Adapun waktu yang paling utama mengerjakan shalat tahajud ialah pada waktu sahur, dianjurkan pula setelahnya untuk memperbanyak istighfar dan berdoa (Zainuddin Malibari, FathulMu’in, tt, 33),

sebagaimana firman Allah, yang artinya, dan di akhir-akhir malam mereka memohon ampun (kepada Allah) (QS. Adz-Dzariyat: 18). 

Artikel ini telah tayang di tribunkaltim.co dengan judul Niat dan Tata Cara Shalat Tahajud Serta Waktu yang Tepat untuk Menunaikannya

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0
Sebaik-baik Manusia adalah Yang Berbudi Pekerti Yang Luhur Serta Bermanfaat bagi Manusia Lainnya

Sebaik-baik Manusia adalah Yang Berbudi Pekerti Yang Luhur Serta Bermanfaat bagi Manusia Lainnya

DERO.NGAWIKAB.ID – Manusia diciptakan adalah untuk beribadah menyembah Allah swt. Sementara umur manusia itu terbatas dan hidupnya di dunia hanyalah sebentar dan sementara.

Hidup manusia di dunia ini ibarat orang yang berhenti untuk minum, sebentar sekali. Namun kebanyakan manusia tidak menyadari hal itu. Ia melewatkan waktu hidupnya dengan sia-sia.

Padahal kalau dihitung manusia rata-rata tidur setiap hari 8 jam sehingga jika diakumulasikan, manusia banyak menghabiskan waktunya untuk tidur. Lalu bagaimana menjadikan sisa waktu yang kita miliki menjadi bermakna dan bernilai ibadah dan bisa menjadi manusia yang baik dan bermanfaat bagi orang lain.

Tentunya kita harus memanfaatkan setiap detik waktu yang ada, dengan sebaik-baiknya dan menjadikan setiap aktifitas kita bernilai ibadah. Bagaimana caranya?

Dengan melibatkan Allah dalam setiap aktifitas, mengiringi setiap aktifitas dengan do’a dan dzikir kepada Allah. Dengan demikian rahmat Allah akan senantiasa tercurah kepada kita.
Manusia adalah sebaik-baik makhluk yang diciptakan oleh Allah swt maka manusia memiliki kedudukan yang mulia dibandingkan dengan makhluk yang lain.

Maka Allah memberikan amanat kepada manusia untuk menjadi khalifah di muka bumi. Akan tetapi derajat kemuliaan seseorang dengan yang lainnya berbeda-beda sesuai dengan tingkat amal kebajikan yang telah ia lakukan.

Khairunnasi ahsanuhum khuluqon wa anfa’uhum linnasi. Begitulah adagium arab memberikan memberikan gambaran kepada kita bagaimanakah ukuruan sebaik-baik manusia? Sebaik-baik manusia adalah yang paling baik budi pekertinya dan yang paling bermanfaat bagi manusia. Orang yang memiliki budi pekerti yang baik akan membuat orang lain nyaman untuk bergaul dan berteman dengannya. Sementara orang yang bermanfaat bagi orang lain akan senantiasa dirindukan karena kehadirannya selalu mendatangkan manfaat. Apalagi jika kedua akhlak ini terkumpul dalam diri seseorang sudah bisa dipastikan ia adalah sebaik-baik manusia sesuai dengan kriteria yang yang di jelaskan oleh Rasulullah saw, sebagaimana yang terdapat dalam hadits berikut.

Rasulullah telah memberikan petunjuk untuk mengetahui derajat kemuliaan seseorang. Tingkat derajat kemuliaan seseorang dapat dilihat dari sejauh mana dirinya punya nilai mamfaat bagi orang lain. Rasulullah SAW bersabda, “Khairunnas anfa’uhum linnas”, “Sebaik-baik manusia diantaramu adalah yang paling banyak mamfaatnya bagi orang lain.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadist ini memberikan petunjuk dan pedoman bahwasanya kalau ingin mengukur mengukur sejauh mana derajat kemuliaan akhlak kita, maka ukurlah sejauh mana nilai manfaat diri ini? Istilah Emha Ainun Nadjib-nya, tanyakanlah pada diri ini apakah kita ini manusia wajib, sunat, mubah, makruh, atau malah manusia haram?

Apa itu manusia wajib? Manusia wajib adalah manusia yang keberadannya sangat dirindukan dan dinantikan kehadirannya, sangat bermamfat, perilakunya membuat hati orang di sekitarnya merasa nyaman, aman, tentram seakan-akan hatinya tercuri oleh perangainya yang elok dan menyenangkan. Beberapa tanda-tanda yang nampak dari seorang manusia wajib, diantaranya adalah dia seorang pemalu, jarang mengganggu orang lain sehingga orang lain merasa aman darinya. Perilaku kesehariannya lebih banyak kebaikannya dari pada keburukannya. Ucapannya senantiasa terpelihara, tutur katanya manis dan lemah lembut, ia hemat betul kata-katanya, sehingga lebih banyak berbuat daripada berbicara. Sedikit kesalahannya, tidak suka mencampuri sesuatu yang bukan urusannya, dan ia sangat nikmat kalau berbuat kebaikan. Hari-harinya tidak lepas dari menjaga silaturahmi, sikapnya penuh wibawa, penyabar, selalu berterima kasih, penyantun, lemah lembut, bisa menahan dan mengendalikan diri, serta penuh kasih sayang.


Orang yang memiliki akhlak yang mulia tidak akan berperilaku melaknat, memaki-maki, memfitnah, menggunjing, bersikap tergesa-gesa, dengki, bakhil, ataupun menghasut. Justru ia selalu berwajah cerah, ramah tamah, mencintai karena Allah, membenci karena Allah, dan marahnya pun karena Allah SWT, subhanallaah, demikian indah hidupnya.

Karenanya, siapapun yang berada di dekatnya pastilah akan tercuri hatinya. Kata-katanya akan senantiasa terngiang-ngiang. Keramahannya pun benar-benar menjadi penyejuk bagi hati yang sedang membara. Jikalau saja orang yang berakhlak mulia ini tidak ada, maka siapapun akan merasa kehilangan, akan terasa ada sesuatu yang kosong di rongga qolbu ini. Orang yang wajib, adanya pasti penuh mamfaat. Begitulah kurang lebih perwujudan akhlak yang baik, dan ternyata ia hanya akan lahir dari semburat kepribadian yang baik pula.

Orang yang sunah, keberadaannya bermamfaat, tetapi kalau pun tidak ada tidak tercuri hati kita. Tidak ada rongga kosong akibat rasa kehilangan.

Hal ini terjadi mungkin karena kedalaman dan ketulusan amalnya belum dari lubuk hati yang paling dalam. Karena hati akan tersentuh oleh hati lagi. Seperti halnya kalau kita berjumpa dengan orang yang berhati tulus, perilakunya benar-benar akan meresap masuk ke rongga qolbu siapapun.
Orang yang mubah, ada tidak adanya tidak berpengaruh. Di kantor kerja atau bolos sama saja. Seorang pemuda yang ketika ada di rumah keadaan menjadi berantakan, dan kalau tidak adapun tetap berantakan. Inilah pemuda yang mubah. Ada dan tiadanya tidak membawa mamfaat, tidak juga membawa mudharat.

Adapun orang yang makruh, keberadannya justru membawa mudharat. Kalau dia tidak ada, tidak berpengaruh. Artinya kalau dia datang ke suatu tempat maka orang merasa bosan atau tidak senang.

Misalnya, ada seorang ayah sebelum pulang dari kantor suasana rumah sangat tenang, tetapi ketika klakson dibunyikan tanda sang ayah sudah datang, anak-anak malah lari ke tetangga, ibu cemas, dan pembantu pun sangat gelisah. Inilah seorang ayah yang keberadaannya menimbulkan masalah.

Lain lagi dengan orang bertipe haram, keberadaannya malah dianggap menjadi musibah, sedangkan ketiadaannya justru disyukuri. Jika dia pergi ke kantor, perlengkapan kantor pada hilang, maka ketika orang ini dipecat semua karyawan yang ada malah mensyukurinya.

Masya Allah, tidak ada salahnya kita merenung sejenak, tanyakan pada diri ini apakah kita ini anak yang menguntungkan orang tua atau hanya jadi benalu saja? Masyarakat merasa mendapat mamfaat tidak dengan kehadiran kita?

Adanya kita di masyarakat sebagai manusia apa, wajib, sunah, mubah, makruh, atau haram? Kenapa tiap kita masuk ruangan teman-teman malah pada menjauhi, apakah karena perilaku sombong kita?

Apakah kita ini seorang guru yang tulus dan ikhlas dalam mendidik dan mengajar sehingga ilmu yang kita ajarkan dapat diserap dengan baik oleh anak didik kita? Sejauh mana kontribusi kita terhadap masyarakat dalam membangun dan mewujudkan masyarakan yang berakhlak mulia dan mendapatkan ridha dan curahan rahmat dari Allah swt? Wallahu a’lam

Di kutip Dari Kompasiana.com

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0
Pentingnya Pengendalian Diri Dalam Berkehidupan

Pentingnya Pengendalian Diri Dalam Berkehidupan

DERO.NGAWIKAB.ID – Di Era globalisasi ini, tatanan kehidupan masyarakat banyak mengalami perubahan. perubahan ini terjadi dalam segala bidang, yaitu bidang politik, keamanan, pemerintahan, ekonomi, sosial, dan budaya. nah untuk mengatasi perubahan di era globalisasai di mulai dari kita sendiri yaitu dengan Pengendalian diri.

Dalam bahasa umum Pengendalian diri adalah “Tindakan Menahan diri untuk tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang akan merugikan dirinya sendiri di masa kini maupun di masa yang akan datang. Kerugian itu bermacam macam seperti sakit badan, sakit hati, bangkrut, gagal dalam menggapai cita-cita.

Adapun dalam bahasa Agama pengendalian diri adalah upaya untuk menjaga diri dan perbuatan perbuatan yang di larang oleh agama. Allah memerintahkan kita untuk menjaga diri kita dan keluarga kita dari api neraka.

Dalam melakukan pengendalian diri awal yang harus kita lakukan adalah hendaknya kita mampu mengendalikan hati kita, karena hati sangat berkuasa atas wawasan, pikiran, tindakan, seseorang sebagi contoh; ketika kemarahan memuncak, suasana hati sering kali bergolak tak terkendali . tekanan yang kian menumpuk terus membengkak hingga mencapai titik batas, dan terus bertumpuk, emndekati titik kritis yang tak tertahankan. Akibatnya persoalan kecil yang biasanya tidak menimbulkan masalah apa-apa , akan berubah menjadi masalah serius yang sangat mengesalkan hati dan membuat kita sangat resah atau gusar dan Puasa adalah cara melatih diri untuk mengendalikan diri kita.

Tujuan utama pengendalian diri adalah untuk memperoleh keberhasilan, kemajuan dan kebahagiaan. Di lihat dari sudut agama tujuan pengendalian diri adalah menahan diri dalam arti yang luas. Menahan diri dari belenggu nafsu duniawi yang berlebihan dan tidak terkendali, atau nafsu batiniah yang tidak seimbang.


Berikut ini adalah strategi Pengendalian diri:

  • Ingat selalu kepada Allah SWT yang senantiasa mengatur diri kita, yang selalu mengawasi perbuatan kita.
  • Berfikir terlebih dahulu dengan menggunakan akal yang jernih keuntungan dan kerugian bagi diri kita sebelum melakukan sesuatu
  • Bertanya pada hati ruhani kita yang paling dalam ketika akan melakukan perbuatan
  • Bersabar ketika terkena musibah
  • Bersabar dalam mengerjakan sesuatu yang di perintahkan oleh Allah SWT

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0